Masih Relevan Gak Sih?

Pernah ngerasa di banding-bandingin? Pasti pernah deh entah sering atau nggak. Ini dia nih yang gw alamin sekarang. Setiap orang pasti punya titik lemah masing-masing, gw bukan membela diri atau gimana. Karena emang saat ini gw lagi ngalamin “titik lemah” itu sendiri. Ya, IP gue jelek bisa dibilang jeblok. Gw sempet nanya sama temen-temen juga dosen, wajar gak sih kalo IP suka naik turun? Mereka bilang wajar aja, karena gak cuma gw yang ngalamin kok. Mereka juga gitu, kadang naik kadang turun yah sesuai sama tingkat kesulitan masing-masing matkul atau memang mereka lagi ada masalah jadi wajar aja kalo IP bisa turun. Pas bimbingan sama dosen juga gw cerita kenapa nilai gw bisa jelek. Mungkin dari diri gw sendiri kurang maksimal, tapi jujur aja semester 4 kemarin rasanya gw udah total ngerjain semua tugas. Tapi pas gw liat hasilnya ternyata belom bisa bikin gw seneng, ya mau gimana? Secara dikampus ga ada SP juga atau sistem cuci nilai. Gw bersyukur aja Allah masih baik naro posisi IP gw masih diatas 3. Gw udah cemas gak bakal bisa skripsi kalo nilai gw gak cumlaude (3,51+) mungkin gw bakal biasa aja kalopun ngambil jalur tanpa skripsi. Cuma gw pengen ngasih sesuatu buat orangtua gw “ini loh ma/pa anak kalian bisa menghasilkan skripsi” sebagai tanda gw udah ngehasilin sesuatu selama kuliah dan ortu gw pasti berharap hal itu. Sayangnya nilai gue semester ini turun. Nggak banyak sih tapi tetep aja IPK gw jadi ikut turun. Untungnya kebijakan kampus ada perubahan kalo ternyata IPK diatas 3 masih bisa skripsi. Syukurlah..

Hanya gw menyayangkan satu hal yang bikin gw agak down ketika ditanya IPK sama nyokap. Gw minta maaf semester ini gak cumlaude, cuman alasan apa yang harus gw kasih? Kayaknya nyokap gw gak liat gelagat aneh atau masalah yang berarti yang bikin IPK gw hancur. Ya taulah ya gimana ekspresi orangtua kalo liat nilai anaknya turun. Gw udah jelasin turun 0,11, eh justru gw di tanya-tanya kenapa bisa gitu? kok turun? ngapain aja kuliahnya? kok main main gitu sih. OMG oke gw jawab satu persatu gw bilang gw udah ngerjain maksimal, nyokap liat sendiri kalo gw juga suka balik malem buat nugas ini itu terutama MPS tapi ya belom rejeki gw. Nyokap justru bilang “kalo ngerjainnya maksimal hasilnya ga bakalan jelek” hmmm oke gw ngaku salah deh mungkin gak teliti atau gimana atau gw kurang aktif dikelas atau apa gw nggak ngerti. Jujur aja gw menilai naik turun nilai setiap semester itu ya kayak proses. Namanya mempertahankan gak segampang untuk meraih. Gw berusaha stagnan semester 1-3 tapi jatoh banget di semester 4. Siapa sih yang mau?

Lagi-lagi masalah gak disitu doang, tiap kali gw ngerjain tugas sampe begadangan disangka gw main-main lah, pas gw free dianggapnya main mulu -.- plis banget. Bahkan sampe dibanding-bandingin sama sepupu gw yang kuliah di UGM, yang katanya IPK nya selalu 3,7 gak pernah turun, dia lebih mandiri dari gw padahal ngekos, dia bisa tuh makin baik kok gw enggak, dsb. Ya terus gw harus apa? Gw harus jadi dia. Makan buku rumus teknik tiap malem? Ngekos kayak dia gausah PP? Harus pinter matematika? Atau pindah jurusan sekalian? Ya gw bukan dia kan.

Kadang orangtua cuman ngeliat hasil bukan proses, dan gw pengen tuh merubah pandangan mereka biar bisa liat ini loh yang gw kerjain. Gak semua yang diharapkan jalannya mulus. Tapi liat proses, proses pemikiran yang lama-lama pecah gak cuman jalan di tempat aja. Logika, kecerdasan seseorang gak hanya didapat atau diukur lewat tingginya nilai atau hasil. Lewat pengalaman bisa juga kan. Dan menurut gw orientasi hasil kayaknya kudu diimbangin lah sama orientasi proses. Sama kayak taruhan OIM Quiz, yang menang yang hoki taruhan terkadang bukan karena kemampuan yang bener2 pure :P 

Kalo gw punya anak ntar gw gak mau belajar diliat dari hasil tapi dari proses berkembang dia. Hasil bagus tapi nyontek? Gak deh.